Jumat, 03 Juni 2011

Laporan Keuangan Segmen Perusahaan

A. Pelaporan Segmen

Banyak perusahaan menawarkan berbagai kelompok produk atau jasa atau beroperasi di berbagai wilayah geografis dengan tingkat keuntungan, peluang pertumbuhan, prospek, dan risiko berbada. Informasi tentang jenis-jenis produk atau jasa perusahaan dan operasinya di wilayah geografis berbeda disebut informasi segmen. Informasi ini dibutuhkan untuk menilai risiko dan imbalan dari suatu perusahaan yang memiliki diversifikasi usaha atau suatu perusahaan multinasional, namun informasi ini tidak mungkin diperoleh dari data agregat. Oleh karena itu, informasi segmen merupakan suatu hal yang dipandang perlu untuk memenuhi kebutuhan para pengguna laporan keuangan.

Terdapat beberapa alternatif untuk menetapkan segmen-segmen suatu perusahaan guna menghasilkan informasi yang signifikan kepada investor. Tiga alternatif yang penting adalah

- Divisi geografis (segmentasi yang didasarkan pada letak geografis mungkin sangat informatif bagi perusahaan, terutama dalam membedakan opersi domestik dan luar negeri).

- Divisi Lini produk atau industrial (memberikan gambaran yang lebih jelas mengenai perbedaan profitabilitas, tingkay risiko, dan peluang pertumbuhan)

- Divisi berdasarkan struktur intern pengendalian manajemen (mengumpulkan data akurat yang diperlukan dengan biaya tambahan terkecil)

Pelaporan segmen menurut fasb statement no 131

Berdasarkan pendekatan manajemen, segmen yang digunakan untuk pelaporan eksternal ditentukan melalui strktur internal bisnis. Jika pelaporan internal berdasar maka laporan segmen harus berdasarkan geografis. Jika pelaporan internal berdasar lini produk industry maka laporan segmen harus memakai dasar yang sama. dari sini dapat disimpulkan segmen adalah bukti dari struktur suatu organisasi internal perusahaan, dan pembuat laporan keuangan harus bisa menyediakan informasi yang diperlukan secara efektif dan tepat waktu.

Identifikasi tanggung jawab pelaporan segmen

Semua perusahaan public wajib memberikan laporan segmen, bagaimanapun juga tanggung jawab pelaporan untuk suatu perusahaan ditentukan berdasarkan usaha di berbagai industry dan daerah geografis dan berdasarkan penjualan kepada pelanggan utama dengan kata lain laporan segmen mewajibkan penyajian informasi berdasarkan mekanisme segmentasi tunggal.

Segmen yang di tentukan melalui pendekatan manajemen di sebut segmen usaha. Segmen usaha adalah bagian dari suatu perusahaan yang terlibat dalam aktfitas usaha yang menghasilkan pendapatan dan mengeluarkan biaya termasuk pendapatan dan beban antar segmen,dimana hasil usahanya secara berkala ditelaah oleh para pengambil keputusan diperusahaan dan terdapat informasi keuangan tersendiri.beberapa bagian perusahaan tidak termasuk dalam segmen usaha contohnya adalah program pensiun,demikian juga kantor pusat perushaan atau department yang tidak memiliki penghasilan bukanlah segmen usaha.

Kriteria penggabungan

Segmen usaha yang sama dapat digabungkan jika hal tersebut sama dengan tujuan statement dan memiliki karakteristik ekonomis yang sama.segmen tersebut juga harus sama dengan bidang berikut:

1. Sifat produk dan jasa

2. Sifat proses produksi

3. Sifat dan tipe pembeli produk dan jasa

4. Metode distribusi untuk barang dan jasa

5. Jika ada peraturan yang berlaku.

Batas kuantitatif

Segmen dapat dilaporkan jika melewati batas materialitas,suatu segmen dapat dikatakan material dan karenanya dapat dilaporkan secara terpisah,jika salah satu criteria di bawah ini terpenuhi:

1. Pendapatanya,termasuk pendapatan antar segmen,berjumlah 10 % atau lebih dari semua pendapatan segmen usaha.

2. Nilai absolute dari laba atau ruginya berjumlah 10 % atau lebih dari (a) jumlah seluruh laba dari segmen usaha yang melaporkan laba atau (b) jumlah absolute usaha yang melaporkan rugi.

3. Jumlah aktiva 10% atau lebih besar dari jumlah asset semua segmen usaha.

Setelah segmen yang dapat dilaporkan telah diidentifikasi,segmentasi usaha dan aktivitas usaha lainnya dikombinasikan dalam kategori lain-lain untuk tujuan pelaporan.

Telaah ulang atas segmen yang dilaporkan

Segmen yang dilaporkan harus memiliki 75% dari pendapatan total. Jika segmen yang dilaporkan tidak memiliki criteria ini maka harus ditambahakan pelaporan atas segmen yang lain.meskipun tidak memenui batas kuantitatif.dua atau lebih segmen yang lebih kecil yang tidak dilaporkan tersendiri dapat digabungkan untuk menjadikannya segmen yang dapat dilaporkan,dengan syarat memenuhi sebagian besar syarat dalam criteria penggabungan.

B. PELAPORAN YANG DISEGMEN

Untuk beroperasi secara efektif, manajer harus mempunyai informasi sebanyak-banyaknya yang tersedia baginya yang melebihi dari informasi yang diberikan oleh laporan rugi-laba semata. Beberapa jenis produk dapat menguntungkan dan beberapa lainnya tidak dapat memberikan keuntungan, beberapa daerah penjualan mungkin mempunyai komposisi penjualan yang buruk atau mungkin mengabaikan kesempatan penjualan, atau beberapa divisi produksi mungkin tidak efektif menggunakan kapasitas dan sumber daya mereka. Untuk membuka masalah ini manajer membutuhkan laporan yang memfokuskan pada segmen perusahaan.

Segmen dapat didefinisikan sebagai setiap bagian atau setiap aktivitas organisasi yang mengakibatkan manajer perlu mencari data biaya mengenai bagian atau aktivitas organisasi tersebut.

C. DEFINISI PENDAPATAN, BEBAN, HASIL, ASET, dan KEWAJIBAN SEGMEN

Pendapatan Segmen adalah pendapatan yang dilaporkan dalam laporan laba rugi perusahaan secara langsung dapat dikaitkan dengan suatu segmen dan porsi yang relevan dari pendapatan perusahaan yang dapat dialokasikan secara rasinal kepada suatau segmen, bak berasal dari penjualan kepada pelanggan eksternal maupun dari transaksi dengan segmen lainnya dalam perusahaan yang sama.

Pendapatan segmen mencakup bagian perusahaan atas laba atau rugi perusahaan asosiasi, usaha patungan (joint venture) atau investasi lainnya yang dilaporkan berdaarkan metode ekuitas, hanya jika pos-pos tersebut dalam pendapatan konsolidasi atau pendapatan perusahaan keseluruhan.

Beban Segmen adalah beban aktivitas operasi suatu segmen yang secara langsung dapat dikaitkan dengan segmen tersebut dan porsi relevan beban yang dapat di alokasikan secara rasiona kepada segmen tersebut, termasuk beban yang berkaitan dengan penjualan kepada pelanggan eksternal dan beban yang berkaitan dengan transaksi kepada segmen lainnya dalam perusahaan yang sama.

Beban segmen mencakup bagian peserta usaha patungan (joint venture) dalam beban pada entitas yang dikendalikan bersama yang dilaporkan berdasarkan metode konsolidasi secara proporsional sesuai dengan PSAK No.12 tentang pelaporan keuangan mengenai bagian partisipasi dalam pengendalian bersama operasi dan asset.

Hasil Segmen adalah pendapatan segmen dikurangi beban segmen. Hasil segmen ditentukan sebelum disesuaikan dengan hak minoritas.

Aset Segmen adalah asset operasi yang digunakan segmen dalam aktivitas operasinya dan dapat dikaitkan secara langsung dengan segmen tersebut atau dialokasikan ke segmen tersebut secara rasional.

D. TUJUAN PELAPORAN SEGMEN

Tujuan dari pelaporan segmen adalah untuk menetapkan prinsip-prinsip pelaporan informasi keuangan berdasarkan segmen, yaitu informasi tentang berbagai jenis produk atau jasa yang dihasilkan perusahaan dan berbagai jenis produk atau jasa yang dihasilkan perusahaan dan berbagai wilayah geografis operasi perusahaan dalam rangka membantu pengguna laporan keuangan dalam :

- Memahami kinerja masa lalu perusahaan secara lebih baik

- Menilai risiko dan imbalan perusahaan secara lebih baik

- Menilai perusahaan secara keseluruhan secara lebih memadai

E. KEBIJAKAN AKUNTANSI SEGMEN

Kebijakan akuntansi segmen, Informasi segmen harus disusun dengan kebijakan akuntansi yang dianut dalam penyusunan dan penyajian laporan keuangan konsolidasi atau perusahaan. Kebijakan akuntansi yang dipilih manajemen untuk menyusun laporan keuangan konsoldasi atau perusahaan dianggap sebagai kebijakan akuntansi yang diyakini manajemen paling sesuai untuk pelaporan keuangan eksternal. Karena tujuan informasi segmen ialah untuk membantu pengguna laporan keuangan dalam memahami dan membuat penilaian yang lebih memadai mengenai perusahaan secara keseluruhan, pernyataan ini mensyaratka bahwa kebijakan akuntansi yang diterapkan dalam pelaporan informasi segmen sama dengan kebijakan akuntansi yang telah dipilih manajemen. Meskipun demikian, hal ini tidak berarti bahwa kebijakan akuntansi konsolidasi atau perusahaan diterapkan kepada segmen dilaporkan seolah-olah segmen tersebut ialah entitas pelaporan terpisah yang berdiri sendiridalam menerapkan suatu kebijakan akuntansi pada tingkat perusahaan, perusahaan mungkin melakukan perhitungan secara terperinci yang kemudian dialokasikan kepada berbagai segmen jika terdapat dasar rasional untuk melakukan alokasi tersebut. Sebagai contoh, biaya manfaat pensiun sering kali dihitung unuk perusahaan secara keseluruhan, tetapi angka yang dihitung untuk tingkat perusahaan itu mungkin dialokasikan ke berbagai segmen berdasarkan data gaji dan demografis segmen tersebut.

Pernyataan ini tidak melarang pengungkapan informasi tambahan atas segmen yang disusun berdasarkan kebijakan akuntansi selain yang diterapkan untuk laporan keuangan konsolidasian atau perusahaan sepanjang :

1. Informasi tersebut dilaporka secara internal kepada rgan perusahaan yang berwenang dalam rangka pegambilan putusan alokasi sumber daya kepada segmen tersebut dan penilaian kinerja segmen tersebut

2. Dasar pengukuran yang digunakan bagi informasi tambahan tersebut dijelaskan secara memadai

Aset yang digunakan bersama oleh dua segmen atau lebih harus dialokasikan kepada setiap segmen dan hanya jika pendapatan dan beban terkait juga dialokasikan kepada segmen-segmen tersebut.

Cara pengalokasian unsur-unsur aset, kewajiban, pendapatan dan beban kepada berbagai segmen bergantung pada beberapa faktor, seperti karakteristik unsur tersebut, aktivitas yang dilakukan oleh segmen, dan otonomi segmen tersebut. Satu dasar alokasi tertentu tidak mungkin atau tidak tepat apabila ditetapkan bagi semua perusahaan. Demikian juga, tidak tepat apabila unsur-unsur aset, kewajiban, pendapatan, dan beban yang secara bersama berkaitan dengan dua segmen atau lebih dipaksakan aokasinya, jika dasar alokasi tersebut ditetapkan secara arbiter atau sulit dipahami. Disampng itu, definisi pendapatan segmen, beban segmen, aset segmen, dan kewajiban segmen saling berkaitan dan alokasi dari unsur-unsur tersebut harus dilakukan secara konsisten. Dengan demikian, aset yang digunakan bersama dialokasikan kepada setiap segmen, dan hanya jika, pendapatan dan beban yang terkait dengan aset tersebut juga dialokasikan kepada segmen-segmen tersebut. Sebagai contoh, suatu aset dimasukkan sebagai aset segmen jika penyusutan atau amortisasi aset terkait dikurangkan dalam menghitung hasil segmen.

Contoh Laporan Keuangan Segmen

PT ADARO ENERGY Tbk DAN ANAK PERUSAHAAN/

AND SUBSIDIARIES

30 Juni 2009

Keterangan

Pendapatan dari

Pendapatan

Aktiva

Laba (rugi)

Pelanggan Eksternal

antar Segmen

Segmen

Usaha

Penambangan dan perdagangan batu bara

12,173,007

428,287

16,408,951

2,559,770

Jasa Penambangan

554,285

776,741

4,669,696

102,445

Lain-lain

169,595

453,145

6,246,151

336,516

Total

12,896,887

1,658,173

27,324,798

2,998,731

Sumber : Data diolah dari Laporan Keuangan Tahunan PT.ADARO ENERGY Tbk

Uji Pendapatan. Uji pendapatan 10% diterapkan dengan menentukan jumlah pendapatan setiap segmen industri kemudian membandingkan dengan 10% dari gabungan seluruh segmen industri.

Keterangan

Pendapatan dari

Pendapatan

Nilai Uji

Perlukah

Pelanggan Eksternal

antar Segmen

(10% x Rp.14555060)

dilaporkan

Penambangan dan perdagangan batu bara

12,173,007

428,287

>

1,455,506

ya

Jasa Penambangan

554,285

776,741

<

1,455,506

tidak

Lain-lain

169,595

453,145

<

1,455,506

tidak

Total

12,896,887

1,658,173

Uji Aktiva. Uji aktiva dilakukan dengan membandingkan jumlah aktiva masing-masing segmen dengan 10% dari total altiva semua segmen usaha.

Keterangan

Aktiva

Nilai Uji

Perlukah

Segmen

(10% x Rp. 27324798)

Dilaporkan

Penambangan dan perdagangan batu bara

16,408,951.00

>

2,732,479.80

ya

Jasa Penambangan

4,669,696.00

>

2,732,479.80

ya

Lain-lain

6,246,151.00

>

2,732,479.80

ya

Total

27,324,798.00

Uji Laba Usaha. Dalam penerapan uji laba usaha untuk mengidentifikasi segmen yang perlu dilaporkan, nilai absolute laba atau rugi operasi suatu segmen dibandingkan dengan 10% dari yang lebih besar antara laba operasi gabungan semua segmen usaha yang menghasilkan laba atau rugi operasi gabungan senua usaha yang merugi.

Keterangan

laba Operasi

Rugi Operasi

Nilai Uji

Perlukah

Segmen Usaha

Segmen Usaha

(10% x Rp. 2998731)

Dilaporkan

Penambangan dan perdagangan batu bara

2,559,770

0

>

299,873.10

ya

Jasa Penambangan

102,445

0

<

299,873.10

tidak

Lain-lain

336,516

0

>

299,873.10

ya

Total

2,998,731

Telaah Ulang Perlunya Pelaporan (Uji Pendapatan). Segmen jasa penambangan dan segmen lain-lain tidak memenuhi kriteria 10% untuk semua jenis pengujian penentuan segmen yang perlu dilaporkan, sehingga segmen yang perlu dilaporkan adalah penambangan dan perdagangan batu bara. Selain itu segmen yang dilaporkan harus memiliki 75% dari total pendapatan konsolidasi.

Keterangan

Pendapatan dari pelanggan eksternal

Penjualan antar segmen

Nilai Uji (75% x Rp. 14555060 )

Perlukah dilaporkan

Penambangan dan perdagangan batu bara

12,173,007

0

>

10,916,295.00

ya

jumlah

12,173,007

3 komentar:

UII Official mengatakan...

I would like to thank you for the efforts you have made in writing this article
nice post, that's very interesting information thanks for sharing :)
I introduce a Economics student in Islamic University of Indonesia Yogyakarta

twitter : @profiluii

salvia rahmawati mengatakan...

terima kasih... sangat membantu

tri dewi asdiningsih mengatakan...

terimakasih informasinya, saya ingin tau sumber referensinya kalau boleh? ^_^

Poskan Komentar

budayakan untuk selalu membaca dan memberi pendapat ☺

 

© 2009Party Foul | by hallo